Friday, June 29, 2012

BESAR PASAK DARI TIANG

Sewaktu SD, pepatah ini sangat sering kita dengar. Pepatah ini mengajarkan dan mengajak kita untuk lebih hati-hati didalam mengatur pengeluaran kita agar jangan sampai lebih besar dari pada penghasilan yang kita peroleh.

Waduh pals, jangan sampailah ini terjadi pada sobat semua. Karena ini bukan saja nyusahin, tapi juga dapat membuat umur sobat makin cepat berkurang. Betapa peningnya kita bila harus mengeluarkan biaya yang jauh melebihi dari jumlah penghasilan kita. Didalam mengelola pengeluaran kita, memang dibutuhkan kesabaran dan kemampuan kita didalam menahan nafsu konsumerisme kita.

Umumnya orang yang mengalami hal ini adalah orang-orang yang tidak mampu dalam menahan nafsu konsumerismenya. Seperti, sering mangkal di mall, ataupun minum di cafe-cafe bonafit, pengen punya barang2 mewah. Pengen trendi, dan masih banyak lagi sebenarnya penyebab-penyebab Besar Pasak Dari Tiang ini.
Teringat dengan tulisan pak Mario Teguh pada fan facebooknya beberapa waktu lalu, kurang lebih pak Mario berkata begini, "kebanyakan orang akan jatuh miskin pada saat dia tidak ingin kelihatan miskin".
Memang sifat manusia yang konsumerisme adalah manusia yang tidak ingin kelihatan miskin oleh orang-orang disekitarnya, sehingga selalu mengupayakan barang-barang yang sebenarnya dia tidak atau belum mampu untuk penuhi. Sehingga dipaksalah dengan menggesek kartu kredit, atau membuat pinjaman kesana kemari. Alhasil, pendapatan sebesar apapun akan terasa kurang.

Seorang pekerja yang telah dihantam oleh pepatah ini, akan sangat mempengaruhi produktifitasnya. Pekerja yang terkena hal demikian akan lebih mudah terkena kemalasan dalam bekerja, karena semua pekerjaan sepertinya sia-sia dan tidak membuahkan hasil. Lebih bahayanya akibat kurangnya produktifitas, sehingga manajemen perusahaan akan menilai kita tidak cakap dalam bekerja dan akan "dirumahkan". Pasti akan lebih berbahaya lagi.

Jadi pals, lebih baik, jagalah sikap dan kenalilah siapa diri kita sebenarnya. Buatlah anggaran pengeluaran sebaik-baiknya agar tidak sampai penghasilan kita habis untuk hal-hal yang tidak berguna dan akan merepotkan kita dimasa depan kita. Biasakanlah budaya menabung terlebih dahulu sebelum memenuhi keinginan kita. Agar kita tidak susah dan pening dalam menghadapi masa depan yang belum kita ketahui apa yang bakalan terjadi.

13 comments:

  1. nabung emang penting banget... :D
    tapi entah sampai sekarang kok susaaah banget ya buat nabung... :p

    ReplyDelete
    Replies
    1. tahan nafsu konsumerisme agar ndak besar pasak dari tiang

      Delete
  2. ini alamat kita harus mengutang sana sini.. ckckc :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. ckckckc jangan sampe terjadi lah pals

      Delete
  3. betul sekali harus menabung sejak dini ya

    ReplyDelete
  4. niar nabung dikit2 mas, sehari seribu, dua ribu sing penting celengan ne kebek isok tuku modem :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. betul tu mbak niar, kalo udah niat dan tekad, semua pasti jadi lebih mudah

      Delete
  5. Saya suka dengan kutipan yang Pak Mario Teguh sampaikan seperti di atas. Awal mula mungkin Saya adalah korban, tapi gak tau juga. Lawong pada dasarnya sendiri Saya ini tipikal cowok yang apik yo.. bagaimana? hehe Tapi sekarang kok malah cuek, acak kadut koyok wong gelandangan. wkwkwk

    ReplyDelete
  6. gak hrs jd seorang ekonom utk kita bisa memanage uang sendiri ya.. Krn memang harus kayaknya.. :)

    ReplyDelete
  7. Bner bnget gan ... jgn besar pasak dri pd tiang

    ReplyDelete
  8. loh koq jd blogspot lg mas.. habis ya sewanya? :d
    yups setuju banget dah.. apalagi bagi yang sudah rumah tangga.. waduh super puyeng buat manage keuangan hehe

    ReplyDelete
  9. Ini peribahasa melayu lama sejak kita kecil sudah ada... hingga sekarang masih eksis, sangat baik disimak biar hidup ga kedodoran.....

    Kunjungan malam Kang..

    ReplyDelete

About Me

My photo

i want to make a friend for everyone.....

i'd love to be your friend